SANDIWARA

tracking ORIGINS

Islam di sebalik kepelbagaian agama sedunia?

Agama Islam Warisan Semua Bangsa di Dunia

Dari bangsa (atau keluarga) besar, lahirlah pecahan-pecahan kepada bangsa-bangsa (atau keluarga) yang lebih kecil.

Begitulah bangsa Jew adalah pecahan dari bangsa Israelite, bangsa Israelite dari pecahan bangsa Hebrew, dan bangsa Hebrew adalah pecahan dari bangsa Semite.

Menjadi lumrah sesetengah bangsa di dunia menamakan bangsa mereka sempena nama moyang mereka untuk menjadikan sesuatu bangsa itu merupakan satu keluarga besar yang punya tali persaudaraan antara satu sama lain.

Bangsa Semites adalah mengambil sempena nama Shem (Sem), salah seorang dari tiga anak kepada Nabi Nuh (as) yang ikut naiki bahtera Nabi Nuh (Noah’s Ark), menjadikan semua mereka dari bangsa Semite ini punya hubungan kekeluargaan. Begitulah dengan bangsa Hebrew di mana patriarch (atau bapa) bangsa adalah Nabi Ibrahim (as). Dua lagi anak Nabi Nuh (as) Ham dan Japheth menerbitkan dua cabang bangsa Hamite dan Japhetite yang menjadi asas kepada bangsa-bangsa kecil yang lain di dunia.

Kedua-dua bangsa Ishmaelite dan Madyan adalah cabang kepada bangsa Hebrew ini, masing-masing mengambil sempena nama anak-anak Nabi Ibrahim, iaitu Nabi Ismail (ibunya Hajar) dan Madyan (ibunya Keturah). Bangsa Israelite juga adalah cabang dari bangsa Hebrew yang mengambil sempena nama Nabi Yaakub (Israel) , cucu kepada Nabi Ibrahim dari anaknya Nabi Ishak.

Bangsa Jew (Yahudi) adalah pecahan dari bangsa Israelite. Bapa kepada bangsa Jew ini adalah Judah (Yahudza) anak kepada Israel (Nabi Yaakub). Para Nabi dan rasul yang tergolong dalam bangsa Yahudi ini adalah Daud, Sulaiman, Zakaria, Yahaya dan Isa.

“Wahai ahli-ahli Kitab!Mengapa kamu berani bertengkar mengenai agama Ibrahim, pada hal Taurat dan Injil tidak diturunkan melainkan kemudian daripada zaman Ibrahim; patutkah kamu berdegil sehingga kamu tidak mahu menggunakan akal?….Bukanlah Nabi Ibrahim itu seorang beragama Yahudi dan bukanlah juga Baginda beragama Kristian” (Ali Imran: 65 – 68).

“Dan Ibrahim telah mewasiatkan ucapan itu kepada anak-anaknya, demikian pula Ya’qub: “Hai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih agama ini bagimu, maka janganlah kamu mati kecuali dalam memeluk agama Islam.” [Al Baqarah:132]

“Dan mereka berkata: “Hendaklah kamu menjadi penganut agama Yahudi atau Nasrani, niscaya kamu mendapat petunjuk.” Katakanlah : “Tidak, melainkan (kami mengikuti) agama Ibrahim yang lurus. Dan bukanlah dia (Ibrahim) dari golongan orang musyrik.” [Al Baqarah:135]

“ataukah kamu (hai orang-orang Yahudi dan Nasrani) mengatakan bahwa Ibrahim, Isma’il, Ishaq, Ya’qub dan anak cucunya, adalah penganut agama Yahudi atau Nasrani?” Katakanlah: “Apakah kamu lebih mengetahui ataukah Allah, dan siapakah yang lebih zalim dari pada orang yang menyembunyikan syahadah dari Allah yang ada padanya?” Dan Allah sekali-kali tiada lengah dari apa yang kamu kerjakan.“ [Al Baqarah:140]

“Katakanlah: “Hai Ahli Kitab, marilah (berpegang) kepada suatu kalimat (ketetapan) yang tidak ada perselisihan antara kami dan kamu, bahwa tidak kita sembah kecuali Allah dan tidak kita persekutukan Dia dengan sesuatupun dan tidak (pula) sebagian kita menjadikan sebagian yang lain sebagai tuhan selain Allah.” Jika mereka berpaling maka katakanlah kepada mereka: “Saksikanlah, bahwa kami adalah orang-orang Muslim.” [Ali Imran:64]

إِنَّ الَّذِينَ آمَنُوا وَالَّذِينَ هَادُوا وَالنَّصَارَىٰ وَالصَّابِئِينَ مَنْ آمَنَ بِاللَّهِ وَالْيَوْمِ الْآخِرِ وَعَمِلَ صَالِحًا فَلَهُمْ أَجْرُهُمْ عِندَ رَبِّهِمْ وَلَا خَوْفٌ عَلَيْهِمْ وَلَا هُمْ يَحْزَنُونَ

 (Al-Quran, Surah Al-Baqarah 2:62)

Sesungguhnya orang-orang yang beriman, dan orang-orang Yahudi dan orang-orang Nasora (Nasrani), dan orang-orang Saabien sesiapa di antara mereka itu beriman kepada Allah dan (beriman kepada) hari akhirat serta beramal soleh, maka bagi mereka pahala balasannya di sisi Tuhan mereka, dan tidak ada kebimbangan (dari berlakunya kejadian yang tidak baik) kepada mereka, dan mereka pula tidak akan berdukacita.

وَأَنزَلْنَا إِلَيْكَ الْكِتَابَ بِالْحَقِّ مُصَدِّقًا لِّمَا بَيْنَ يَدَيْهِ مِنَ الْكِتَابِ وَمُهَيْمِنًا عَلَيْهِ ۖ فَاحْكُم بَيْنَهُم بِمَا أَنزَلَ اللَّهُ ۖ وَلَا تَتَّبِعْ أَهْوَاءَهُمْ عَمَّا جَاءَكَ مِنَ الْحَقِّ ۚ لِكُلٍّ جَعَلْنَا مِنكُمْ شِرْعَةً وَمِنْهَاجًا ۚ وَلَوْ شَاءَ اللَّهُ لَجَعَلَكُمْ أُمَّةً وَاحِدَةً وَلَٰكِن لِّيَبْلُوَكُمْ فِي مَا آتَاكُمْ ۖ فَاسْتَبِقُوا الْخَيْرَاتِ ۚ إِلَى اللَّهِ مَرْجِعُكُمْ جَمِيعًا فَيُنَبِّئُكُم بِمَا كُنتُمْ فِيهِ تَخْتَلِفُونَ

(Al-Quran, Surah Al-Mā’idah 5:48)

Dan Kami turunkan kepadamu (wahai Muhammad) Kitab (Al-Quran) dengan membawa kebenaran, untuk mengesahkan benarnya Kitab-kitab Suci yang telah diturunkan sebelumnya dan untuk memelihara serta mengawasinya.  Maka jalankanlah hukum di antara mereka (Ahli Kitab) itu dengan apa yang telah diturunkan oleh Allah (kepadamu). Dan janganlah engkau mengikut kehendak hawa nafsu mereka (dengan menyeleweng) dari apa yang telah datang kepadamu dari kebenaran.

Bagi tiap-tiap umat yang ada di antara kamu, Kami jadikan (tetapkan) suatu Syariat dan jalan ugama (yang wajib diikuti oleh masing-masing).  Dan kalau Allah menghendaki nescaya Ia menjadikan kamu satu umat (yang bersatu dalam ugama yang satu), tetapi Ia hendak menguji kamu (dalam menjalankan) apa yang telah disampaikan kepada kamu.  

Oleh itu berlumba-lumbalah kamu membuat kebaikan (beriman dan beramal soleh). Kepada Allah jualah tempat kembali kamu semuanya, maka Ia akan memberitahu kamu apa yang kamu berselisihan padanya.

Ada 4 umat yg Allah sebut dalam Surah al-Baqarah Ayat 62 itu, iaitu: (1) orang-orang beriman (al-ladzina amanu),  (2) orang-orang Yahudi (al-ladzina hadu), (3) orang-orang Kristian (an-Nasara), (4) orang-orang Sobiin (as-Sobiin), di mana: (1) Umat Nabi Muhammad, (2) Umat nabi-nabi dari bangsa Yahudi (3) Umat Nabi Isa, (4) Umat para nabi yang lain dan terdahulu

Keempat-empat umat ini sama saja pada pandangan Allah dan sedia  diterima Allah (keimanan dan keislaman mereka masing-masing) asal saja masing-masing mahu beriman kepada Allah, beriman kepada hari akhirat, dan berbuat kerja-kerja solih.

Jika mahu diterjemahkan, ‘al-ladzina amanu’ bermaksud ‘orang2 yg mempercaya’,  ‘al-lazina hadu’ bermaksud ‘orang2 yg diberi petunjuk’, ‘an-nasara’ bermaksud ‘orang-orang yg menjadi penolong’, dan ‘as-sobiin’ bermaksud ‘orang-orang jauh’.

Ia seolah-olah menunjukkan satu kesinambungan, yakni, jika kita sedia menjadi orang ‘yang mempercaya’, Allah sedia untuk memberi kita  ‘petunjuk’, untuk kita menjadi para ‘penolong’ yang saling bertolong-menolong untuk membawa umat maju ‘jauh’ ke hadapan.

Semua para Nabi dan Rasul Allah membawa agama yang satu dan yang sama (iaitu agama Islam) kepada umat masing-masing. Keempat-empat umat ini adalah umat dalam Islam yang Allah sediakan syariat masing-masing untuk diikuti.

Bukan saja umat Yahudi  dan umat kristian menerima teguran dan kritikan Tuhan  di dalam al-Quran, umat Muhammad (orang-orang yg beriman) pun turut kena juga.

Orang-orang yahudi yg bermaksud ‘orang-orang yang diberi petunjuk’ (al-ladzina hadu)  itu dikritik kerana kecenderungan mereka menyalahgunakan petunjuk untuk menipu, memperdaya dan menzalimi orang lain; sedangkan mereka sepatutnya menggunakan kelebihan petunjuk Allah itu untuk kebaikan dan kemajuan sejagat.

Orang-orang kristian pula yang bermaksud ‘para penolong’ dikritik kerana kecenderungan suka tolong-menolong dalam perkara yang jahat dan keji, bukannya tolong-menolong dalam perkara yg boleh membawa kebaikan dan kebajikan kepada masyarakat.

Manakala ‘orang-orang yg beriman’ pula turut dikritik hebat oleh Tuhan kerana cenderung untuk bersikap munafiq, bermuka-muka dan berpura-pura;  sedang sepatutnya mereka itu lurus dan ikhlas dalam membuat kerja-kerja kebaikan dan kebajikan kerana Allah, bukan kerana sebab ada kepentingan untuk mendapatkan pulangan duniawi.

Sementara itu, contoh umat ‘sabean’ (sobi’in) ini adalah Ratu Balqis (Queen Sheba) dan rakyatnya yang bergelar ‘orang jauh’ (sabean) dalam kisah Nabi Sulaiman (King Solomon). Di zaman moden ini orang-orang ‘bahaii’ mendakwa mereka adalah dari kalangan umat ‘sabean’ (sobi’in) yang ada kaitannya dengan ajaran zarathustra (zoroaster).

Barangkali para penganut agama Hindu (termasuk agama Buddha dari serpihan agama Hindu itu) boleh saja tergolong sebagai umat ‘sabean’ (sobi’in) ini juga, sekiranya benar wujudnya kaitan/persamaan antara entiti ‘Vedic Brahmin’ dengan ‘Biblical Hebrews’ sepertimana pandangan dan rumusan  Prof. Madan Mohan Shukla dalam artikelnya “The Hebrews belong to a branch of Vedic Aryans” yang pernah dimuatkan dalam Vishveshvaranand Indological Journal (1976).

Dikatakan ‘Savitr’ (Sanskrit Veda) dan ‘Sabean’ (Hebrew) itu merujuk kepada kaum yang sama. ‘Bharata’ pula merujuk kepada bangsa Ibrani (Hebrew), sementara puak ‘Rigvedic Aryan’ itu cabang kepada bangsa ‘Bharata’ (Hebrews) ini.

Kitab Atharva Veda itu dipercayai ‘Scripture of Abraham’ (Suhuf Ibrahim) dan kitab Rigveda itulah kitab Hebrew yang isinya dikatakan sangat menyerupai kitab Bible.

Brahma itu merujuk kepada Nabi Ibrahim. Nabi Nuh disebut Manu (atau Manuh), Sarah (isteri Nabi Ibrahim) disebut Saraswati, dan  Keturah (isteri Nabi Ibrahim selepas kematian Sarah) disebut Gayatri. Iksvaku merujuk kepada Nabi Ishak, dan Angira itu pula Nabi Ismail.

Ayat-ayat tentang Tuhan dalam kitab-kitab Hindu

Dalam kitab Upanishad:

  • Chandogya Upanishad Ch. 6 Sec. 2 V. 1 menyatakan bahwa Tuhan hanyalah satu.
  • Shvetashatara Upanishad Ch. 6 V. 9 menyatakan bahwa Tuhan itu tidak punya ibu dan bapak, Dia tidak punya tuan maupun pelindung.
  • Shvetashatara Upanishad Ch. 4 v. 19 menyatakan bahwa Tuhan itu tidak ada sesuatupun yang menyerupai Dia
  • Shvetashatara Upanishad Ch. 4 v. 19 menyatakan bahwa Tuhan tidak dapat dilihat mata.

Dalam kitab Bhagavad Gita:

Bhagavat Gita Ch. 10 V. 3 menyatakan bahwa Dia tidak dilahirkan, tak ada permulaan, Tuhan seru sekalian alam.

Dalam kitab-kitab Veda:

  • Yajurveda Ch. 32 V. 3 menyatakan bahwa tidak ada rupa bagi Tuhan, Dia tidak pernah dilahirkan. hanya Dia yang berhak disembah
  • Yajurveda Ch. 40 V. 8 menyatakan bahwa Tuhan tidak berbentuk dan dia suci
  • Atharvaveda Bk. 20 Hymn 58 V. 3 menyatakan bahwa sungguh Tuhan itu Maha Besar
  • Pada Rigveda yang dianggap paling suci, pada Rigveda Bk. 1 Hymn 64. V. 46 dinyatakan: Tuhan itu Maha Esa, panggillah Dia dengan berbagai nama.
  • Rigveda Bk. 1 Hymn 1 V. 1 menyebutkan: kami tidak menyembah kecuali Tuhan yang satu
  • Rigveda Bk. 6 Hymn 45 V. 6 menyebutkan “sembahlah Dia saja, Tuhan yang sesungguhnya”
  • Dalam Brahama Sutra disebutkan: “Hanya ada satu Tuhan, tidak ada yang kedua. Tuhan tidak berbilang sama sekali”.
Petikan doa ‘PUJA TRI SANDHYA’ orang-orang Hindu-Melayu Bali

(Sanskrit)
Oṁ tvaṁ śivaḥ tvaṁ mahādevaḥ
īśvaraḥ parameśvaraḥ
brahmā viṣṇuśca rudraśca
puruṣaḥ parikīrtitāḥ

(Melayu)
O Tuhan Engkau disebut Śiwa, disebut Mahādewa,
Īśwara, Parameśwara,
Brahmā, Wiṣṇu, Rudra
dan Puruṣa.

(Sanskrit)
Oṁ kṣantavyaḥ kāyiko doṣaḥ
kṣantavyo vāciko mama
kṣantavyo mānaso doṣaḥ
tat pramādāt kṣamasva mām

(Melayu)
O Tuhan ampunilah dosa anggota badan hamba,
ampunilah dosa perkataan hamba,
ampunilah dosa pikiran hamba,
ampunilah hamba dari kelalaian hamba.

About these ads

Single Post Navigation

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

Follow

Get every new post delivered to your Inbox.

Join 29 other followers

%d bloggers like this: